Two days (or three) in Jakarta Part 2


Hai hai hai hai😀

Akhirnya ada waktu lagi utk ngelanjutkan post ini..

Nah ini adalah post lanjutan yg kmaren,jadi ini yg hari keduanya. Banyak hal unik dan luar biasa yang kurasakan di hari kedua kmaren. Apa saja itu?? Ayo kita cekidot…

  1. Bangun pagi di hari kedua hal yang pertama yang kami lakukan adalah minjam odol ke nanda n rano,soalnya aku sama si Hf kompakan gak bawa odol..LOL
  2. Setelah mandi kami semua sarapan. Tapi gak sarapan sih namanya, soalnya aku nambah sampe 3 kali. (enak lho nasi gorengnya,hahahaha)
  3. Kami berangkat naik taksi dari penginapan, dan akhirnya nyampe di kantor Thiess. Ternyata kalo di Jakarta satu gedung itu gak dihuni oleh satu perusahaan saja, tapi bisa lebih. Karena mungkin udah padat kali Jakarta ya. Kalo gak salah thiess ada di lantai 8 – 11.
  4. Nah akhirnya waktu tes pun tiba. Aku ketemu dengan banyak mahasiswa dari UI,ITB,dll disana. Wow pasti berat ini kupikir,dan emang betul-betul berat.. #lalalala. Dan ngelihat semua mahasiswa yg datang disana aku n si Hf pun ngerasa aneh sendiri. Soalnya kami dua udah pakaian rapi kali pake celana goyang,kemeja,minyak rambut biar necis lalu sepatu pantovel, bak mau ngelamar kerja betulan, eh taunya mereka semua cuma pake kemeja sama jeans,rambut acak2an n sepatu kets,persis kayak aku mau ngampus.
  5. Dan yang parahnya lagi, kami berdua emang salah menduga. Kami kira tesnya Cuma wawancara aja, eh rupanya tes Psikotes dulu, dan kami sama sekali gak ada persiapan utk psikotes, Cuma yang kami persiapkan n kami hapal, nama yang punya Thiess siapa, dimana markas Thiess,dll. This is the real problem man.
  6. Waktu tes pertama yg TPA biasa semua masih berjalan dengan baik. Dan masuklah ke tes kedua yang disuruh ngejawab 1 pertanyaan yg jawabannya Cuma ada 2 pilihan, a dan b. pertanyaannya sampe 200 dan banyak yang diulang-ulang. Pertanyaannya juga aneh2, adalah yang ditanya tentang cita-cita, kepemimpinan, pekerjaan sampe2 tempat sepi dan tentang drama seksualitas juga ditanyakan. What is really I am doing here?? Dan setelah diskusi sama si Hf gimana hasil tesnya yg kedua, dia bilang dia Cuma ingat satu pertanyaan dari situ : “Apa yang anda lakukan di tempat yang sepi??”😀
  7. Tes ketiga adalah kertas Koran. Buat teman2 yang gak tau gimana kertas Koran, bisa ditanya sama agen Koran kesayangan anda. Hahaha,becanda. Aku juga gak tau pasti sih sbenarnya namanya kertas Koran ato apa, tapi pokoknya adalah koran2nya😀. kenapa di bilang kertas Koran mungkin karena ukuran kertasnya emang sebesar kertas Koran. Nah  jadi di kertas itu ada angka-angka yan berjajar dan 2 angka yang berada dalam satu baris dijumlahkan vertical kebawah, begitu seterusnya sampe semua angka siap di jumlahkan. Angka2nya timbal balik. Aku kmaren Cuma sanggup ngerjain 1 setengah halaman, itu udah maksimal kali sampe2 aku puyeng dibuat. Tapi si nanda yang super, bisa sampe 2 lembar kertas di kerjai. Wah makan apa ini anak ya😀. Tapi aku kasian nengok si Hf. Pas di taksi dari bandara pun dia udah cerita ke aku kalo dia gak suka hitung2an. Tapi faktanya dia harus dipertemukan dengan hitung2an ini. Kasian si Hf siap tes itu, dia langsung terkapar di meja. tapi aku gak berminat ah ngasi napas buatan ke dia😀
  8. Stelah semua tes psikotes berakhir akhirnya sampe ke jam makan siang. Kami yang dari luar kota disuruh tunggu di ruangan dulu sama panitia. Dan tadaaaaa. Kami dikasi uang saku. Asiiiik.. si Hf pun yang awalnya tepar, akhirnya bisa fresh kembali. Emang dahsyat kali kalo udah masalah uang😀
  9. Kami pun turun ke bawah makan siang. Nah pas makan siang ini, kami banyak ngeliat bule makan siang juga. Emang banyak bule yang kerja disini, karena kan emang perusahaan punya asing semua yang ada disini. Dan aku ngelihat disitu semua bule makannya sendiri-sendiri,gak ada yang gabung,gak kayak pribumi yang disitu duduknya bareng2. Gak tau juga alasannya apa. Mungkin dia mau privasi ya?? Who knows??
  10. Setelah kami siap makan siang, kami pun beniat kembali ke atas karena akan diumumkan siapa yang lolos ke tahap ke 2 yaitu wawancara. Ke atas harus naik lift, dan kebetulan liftnya agak berbeda sedikit dengan lift yang biasa. Jadi disitu lift ada sekitar 6, tapi masing2 lift punya tujuan ke lantai yang berbeda. Untuk mengaktifkan lift harus pake kartu pegawai khusus,jadi kami gak bisa asal tekan. Wah pertama kami gak tau lift mana yang menuju kantor thiess, jadi kami pun masuk aja ke lift A. taunya kami nyasar ke perusahaan apa. Pas ditanya ke resepsionisnya dia bilang “Dek,salah perusahaan kalian..” -______-  akhirnya ketemu sama ibu2 pegawai situ, dan dialah yang membantu kami kembali ke dunia nyata eh ke perusahaan Thiess. Ternyata harus naik lift E ato G #kalo gak salah kmaren.
  11. Waktu pengumuman pun tiba. Dan wow, tak disangka-sangka ternyata aku tgak lolos 0_0. Si Hf,rano n pipin juga gak lolos, Cuma nanda n uly yg lolos. Wah, sebenarnya agak kecewa juga, tapi Show must go on,masih ada jadwal manggung😀. TETAP SEMANGAT!! J
  12. Karena aku,Hf,pipin n uly berangkat ke bandara nya bareng di malam hari, maka kami pun nunggu uly selesai wawancara. Uly selesai jam ½ 6, padahal jadwal pesawatku yang duluan berangkat, jam 7,sedangkan mereka jam ½ 8 dan pesawat si Hf di delay dari jam 7. Waw udah mulai was-was kami,apalagi dengan situasi Jakarta yang parah macet kayaknya susah ngejar cepat dari TB Simatupang ke Cengkareng.
  13. Pas mau nyewa taksi aku salah ngomong ke supir taksinya. “Mas, kalo ke polonia berapa??”,si supir pun keheranan,tapi untung gak ditawarkannya “3 juta aja mas..”😀 abislah uang saku tadi😀
  14. Emang pas malam sebelumnya aku udah ada feeling gak enak,jadi aku ngecas hape full. Dan betul dugaanku, ternyata kami nyampe sana pas jam 7 dan pesawatku udah boarding. As ditanya ke counter sana,katanya udah gak bisa naik lagi. Hangus sudah tiket ini. Teman2 yg lain udah masuk ke dalam bandara semua,tinggal aku yg nunggu di luar sendiri. Ini pertama kali pengalamanku naik pesawat sendiri,dan langsung pulak ketinggalan pesawat.  Tapi aku pun berusaha untuk tetap tenang. Kutelpon orang dari Thiess dan ngejelaskan ke mereka semuanya. Emang kesalahan murni di mereka, karena emang proses tes mereka yg kelamaan selesai. Jadi aku minta tiket ganti, tapi karena jam udah jam 7 jadi kata mereka gak bisa mereka yg ambil tiket. Disuruhlah aku mesan tiket dari bandara dan pas kutanya ternyata harganya 1,6 juta. Pas kubilang ke orang thiess, dia terkejut dan bilang “yaudah gapapa segitu,jadi kamu ada bawa uang sekarang,diduluankan dulu, besok saya transfer uangnya”,katanya. Kubilang aku gak punya uang sebanyak itu sekarang,jadi dia pun bingung dan panic,malah lebih panic dia daripada aku😀. Akhirnya aku ngambil tindakan nelpon bibi udaku yg tinggal di Jakarta, biar dijemput di bandara dan aku nginap di rumahnya malam itu. Syukurlah bibiku bisa datang ngejemput.
  15. Pas di bandara aku bertingkah biasa aja, walaupun gak familiar dengan bandara cengkareng apalagi Jakarta, tapi aku tetap bersikap tenang. Alasannya karena bisa bahaya kalo aku gugup n gelisah,bisa jadi sasaran empuk pihak-pihak yang bermaksud jahat. Sempat ada calo yang nanya,”abang mau kemana?? Ke medan??ini ada tiket..”. tapi kutolak aja,kubilang aja aku udah punya tiket.
  16. Yah,akhirnya karena ketinggalan pesawat aku yang seharusnya Cuma 2 hari di Jakarta jadinya 3 hari😀

Nah itu semua 16 fakta unik di hari kedua..

Walau agak garing gak apa ya,yang penting bisa berbagi sama teman2 semua..

Sampai jumpa di postingan ketigaaaaaaaa….

😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s