Macam-macam Ucapan Penumpang Kalo Mau Turun Dari Angkot


image

Hahihuheho.
Hello.
Jumpa lagi dengan saya.

Di sini aku mau posting tentang beberapa cara mengatakan berhenti kepada supir angkot, beserta ulasannya. Tapi yang kubahas ini mungkin kebanyakan yang diucapkan didaerah Sumatera Utara, kan aku anak Medan lae. Hahaha. Cekidot.

1. Pinggir bang…
Nah, yang ini ucapan yang paling umum yang disampaikan kalo penumpang mau turun. Mau supir angkotnya masih muda, sampai tua semua dipanggil bang. Kurasa ucapan ini udah dipatenkan kayaknya.

2. Pinggir pak/dek…
Nah, kalo ucapan ini sering disampaikan oleh penumpang yang suka perhatian sama supirnya. Jadi kalo dilihat masih muda supirnya dibilanglah:”pinggir dek”, kalo udah tua dibilang:”pinggir pak”. Jadi kalo mau cari jodoh, carilah lelaki/perempuan yang seperti ini, karena supir angkot aja diperhatikan apalagi kamu.😀

3. Pinggir Lae/Pal/Turang…
Kalo yang begini, orangnya pasti rasa persaudaraannya tinggi. Macam sodara dekat sudah jadinya. Alhasil ongkos pun bisa dikurangi ato malah jadi tak bayar ongkos, karena sudah dianggap sodara sama supirnya. Bisalah sekali-sekali dicoba ini

4. Pinggir Sekali..
Nah kalo yang ini sering diucapkan sama orang Karo. ntah kenapa orang Karo hobi bilang beginian. pinggir sekali.. lalu sekali lagi kapan ya? janganlah di php abang supir angkotnya😀

5. Pinggir… (aja)
Yang bilang pinggir aja, gak pake kata sapaan biasanya orang yang gak suka ribet dan mau cepat-cepat. Saking cepatnya kadang lebih memilih turun dari jendela daripada turun lewat pintu. *eh becanda😀

6. Kiri bang…
Anak jakarta ini. Pasti begitu dalam hatiku kalau ada penumpang yang ngomong gini.
Ato paling gak dari pulau jawalah dia. Ya memang, katanya kalo di jawa kalo mau stop itu bilang kiri. Mungkin maksudnya bilang ke supir biar merapat ke kiri biar bisa turun. Kalo supir gak biasa dengar ucapan ini, bakal dicueki supir kalo ada yang bilang gitu. Barulah sampai penumpang yang lain ikut bantu bilang pinggir, barulah si abang supir ngeh dan akhirnya berhenti.

7. Kanan bang…
Ada kiri ada kanan. Wah apa pulak ini. Ternyata aku baru tau ada juga yang pake ucapan ini kalo mau turun dari angkot. Siapa? Yap mereka adalah bule dari Eropa dan Amerika yang memakai sistem berkendara sebelah kanan. Jadi mereka biasa kalo mau berhenti ya ke sebelah kanan. Nah kalo di angkot di Medan, kalo mereka mau turun pasti mereka bilang “Kanan bang…”, dan akhirnya abang supir memberhentikan angkot di sebelah kanan dan kemudian ditilang polisi karena menurunkan penumpang di jalur berlawanan. Kasian supir-supir ini bah kalo bule penumpangnya. Perkara si bule gak bisa move on dari sistem kanan, abang supir yang kenak getahnya. Dan aku yang makan nangkanya. I like nangka🙂

8. TURUN BANG…. TURUUUUN…
Wah, kalo yang ini, inilah yang sering bikin heboh angkot. Biasanya orang yang kayak gini yang jarang naik angkot, ato yang lagi nyari jalan. Karena dia udah takut nyasar dan kelewatan dari tempat tujuannya, maka kata-kata yang terlontar dari mulutnya pun ya ini:”turun bang.. turun..” yang akhirnya disambut abang supir dengan memberhentikan angkot lalu turun keluar karena salah menafsirkan maksud si penumpang yang sebenarnya.
Disangka abang supir dia disuruh turun dari angkotnya sendiri😀

Yak, itulah beberapa ucapan serta ciri orang yang mau turun dari angkot.
Ada termasuk yang sering bilang yang mana?
Ato teman2 dari daerah lain, apa ucapan kalian kalo mau turun?
Yok ditulis di komentar🙂

22 thoughts on “Macam-macam Ucapan Penumpang Kalo Mau Turun Dari Angkot

  1. dulu seringnya sih “kiri”. Tapi kalo pake pick up yg dikasih terpal hitam (bayangkan sendiri yang mana) kita seringnya pukul salah satu besi pake uang koin. Berlaku juga pake angkot yg agak gede (semacam kopaja) tapi ga ada kernetnya

  2. “Kiri payun mang” (berhubung orang sunda) hihi
    Artinya kiri di depan bang
    Postingannya seru banget mas menghibur😀
    Terkadang bingung nulis apaan padahal kalau peka segalanya pun bisa dijadiin bahan ya. “life is full of everything”😀

    salam dari sugihfenny.blogspot.com

    1. Ooo, iya ya mbak, terimakasih info kiri payunnya mbak😀 iya mbak, emang itu yang buat saya semangat ngeblog, karena banyak hal yang bisa kita jadikan bahan ngeblog. Yang penting bisa kita pakai untuk memberikan semangat sama orang lain. Salam kenal mbak🙂

    1. Oo. Tinggal dimana bro? Kalo di medan digedor-gedor atap angkotnya, bisa-bisa malah kita yang di gedor-gedor sama supir karena dia marah angkotnya dipukui. Hahahaha salam kenal bro🙂

  3. bener tuh di daerah jawa mah kalo mau turun mutlak harus bilang “kiri”, karena kode ucapan lain suka nggak di gubris sama supirnya, bahkan bilang “stop bang” atau “turun bang” pun, si supirnya gak mau berhenti. (pengalaman)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s