Legenda Empek-empek (kisah nyata)


Zaman dahulu kala ada 5 orang bersaudara. 4 kakak perempuan dan 1 adik paling kecil laki2..
walaupun mereka tinggal di daerah yang berbeda-beda, tapi mereka semua saling mengasihi, begitu juga dengan orang tua mereka..

suatu hari adik laki2 terkena “gejala penyakit pengen makan empek-empek”..

si adik tidak bisa konsentrasi, karena yang pikirannya selalu dipenuhi oleh empek-empek..

mau belajar ingat empek-empek..

mau tidur ingat empek-empek..

mau makan ingat empek-empek..

oleh karena itu, si adik mengirim surat ke kakak ke 4 melalui kurir yang bernama “Kartu As”.

isi suratnya adalah agar si kakak membuatkan penawar “gejala penyakit pengen makan pempek”..

1 menit kemudian si kurir “Kartu As” pun sampai di kediaman kakak ke 4.  setelah menerima surat tersebut, kakak ke-4 pun memberi surat balasan kepada kurir untuk diantarkan pada adik tersebut.

isi suratnya adalah: “aduh gak sempat kakak dek, karena ada yangt mau diurus di desa seberang”

setelah membaca surat tersebut, si adik pun merasa sedih. tapi si adik tetap tegar, walaupun “gejala penyakit pengen makan pempek” masih terus mendera..

keesokan harinya, saat si adik baru pulang dari kampus, ternyata empek-empek sudah ada dirumah.

ternyata kakak ke 4 jadi membuat empek-empek dan dia sendiri yang mengantar ke kediaman adik laki-laki..

betapa senang adik itu karena empek-empeknya banyak sekali..

si adik pun langsung saja mengambil empek-empek itu, dan mempersiapkan peralatan masak.

pertama-tama sediakan wajan, sendok masak, minyak goreng secukupnya, asam jawa yang sudah dicairkan, serta empek-empek kiriman tadi.

masukkan minyak goreng ke dalam wajan yang sudah dipanasi di gas.

setelah itu masukkan empek-empek ke dalam wajan yang berisi minyak goreng..

goreng empek-empek hingga berwarna keemasan..

setelah siap di goreng,  diamkan sekitar 2 menit, agar minyak gorengnya terpisah dari empek-empek..

sajikan asam jawa cair di mangkuk. kemudian masukkan empek-empek ke dalamnya..

selamat menikmati..

akhirnya sang adik pun makan empek-empek dan akhirnya sembuh dari “gejala penyakit pengen makan pempek”..

si adik pun dapat berkativitas dengan fokus seperti semula..

selama seminggu si adik mekan empek-empek terus,  karena empek-empeknya banyak sekali..

tapi ntah kenapa, di hari penghabisan empek-empek saat di goreng, banyak yang gosong..

itu masih menjadi misteri sampai sekarang..

 

 

 

(berdasarkan kisah nyata..)

How You Feel the Christmas


xmasHai hai hai..
Udah lama juga gak ngeblog lagi..
Nah sekarang kan udah bulan 12,jadi suasana natal pun sudah terasa..

Apalagi kalo pergi ke mall,pasti langsung ketahuan kalo ini bulan natal..
Ada banyak pernak-pernik natal disana,mulai dari pohon natal yang dipenuhi lampu kelap-kelip,berbagai macam hadiah natal,sampe santa claus yang kejar2an sama anak kecil.

Btw kita balik ke judul post ini,how you feel the christmas..
Yup,jadi gimana kamu ngerasakan suasana natal..

Kemaren ada yang bilang kalo mau ngerasakan suasana natal itu,ya dengarkan lagu natal..
Nah akhirnya tahun ini aku coba donlot (copy tepatnya dari bang limen :D),ada kira2 seratusan lagu.
Tapi pas udah mulai kupasang lagu2 natal beberapa kali tetap aja kok masih kurang berasa ya suasana natalnya..

Lalu ada juga yang bilang,coba pasang pernak-pernik natal di rumah..
Kemaren,kakakku udah buat hiasan natal,lalu dibuat di pintu..
Tapi pas pulang kerumah juga gak berasa natalnya..

Lalulah kemaren datang ke natalan kampus ilmu komputer sudah mulai berasa suasana natalnya,dari dramanya :D,liturginya,koornya,dan yang terpenting khotbahnya :). Tapi masih aja,setelah itu kurang menggebu suasana natalnya..

Barulah kemaren pas hari minggu aku bareng bg indra (pria buaya 😀 peace bang) pergi ke majestyk beli kue..
Terlihatkulah kue2 kering disitu..
Wah,barulah kontak dia,terasa suasana natalnya..
Emang suasana natal itu berasa bagiku pas lagi buat kue d rumah,bareng mamak n kakak2ku..
Ya walaupun aku biasanya kerjanya cuma ganggui mereka buat kue,lalu nyuri kue yang udah jadi 😀 ,tapi emang disitulah paling berasa suasana natalnya,karena bisa ngumpul bareng semua buat kue sambil cerita2 masa lalu.

Yap,akhirnya ketahuan juga apa penyebabnya..
Emang di medan kami gak buat kue,makanya kurang berasa selama ini suasana natalnya..
Jadi pengen cepat2 pulang kampung,tapi karena libur baru mulai tgl 23 desember yah terpaksa ditahanlah rasa ini..
Tapi harus tetap semangat..

Finally walaupun masih kurang berasa suasana natalnya,yang penting kita boleh terus merenung ya,untuk apa sebenarnya kita merayakan natal..
Untuk apa ya???
Jawabannya ya untuk mengingat kembali untuk apa Tuhan Yesus lahir ke dunia..
Untuk apa emang Tuhan Yesus lahir??
Ya untuk jadi teladan sama kita dan akhirnya Dia pun menaklukkan maut dan menghapuskan dosa kita semua..
Baik x ya Tuhan Yesus 🙂

Selamat menyambut hari natal semuanya..
See you in the next post 🙂

P.S.:oi septian dc panjaitan dah ku update blogku ya 😀